Pendiri PKS Yusuf Supendi Bicara Mengenai Status Tersangka Luthfi Hasan

 

Irwan Nugroho – detikNews
 
 

Jakarta – Salah seorang pendiri PKS, Yusuf Supendi, angkat bicara mengenai status tersangka Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaq. Dia merasa wajar Luthfi Hasan menjadi tersangka di KPK. Kok bisa?

“Sejumlah rekan-rekan wartawan memang menanyakan kepada saya kasus tersangkanya Pak Luthfi ini terkait impor daging, apakah kepentingan pribadi atau partai? Bisa saja kedua-duanya, kan istrinya tiga dan partai perlu biaya operasional untuk menghadapi pemilu 2014,” kata Yusuf Supendi saat ditemui di kediamannya di Jalan LAPAN V Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Kamis (31/1/2013).

“Saya sebagai pendiri PK (Partai Keadilan, cikal bakal PKS) tidak kaget dan itu manusiawi jika Luthfi menjadi tersangka di KPK dalam kasus impor daging sapi,” imbuhnya.

Yusuf yang telah keluar dari PKS meyakini jika dalam perkembangan kasusnya nanti Luthfi terbukti bersalah, maka PKS akan hancur di Pemilu 2014. Rakyat tak akan percaya lagi kepada PKS.

“Jika status tersangka ini berlanjut menjadi terdakwa dan terpidana, maka punahlah nasib dan harapan PKS menjadi tiga partai besar di Pemilu 2014 dan rakyat tidak akan percaya lagi kepada PKS,” ujarnya.

Yusuf meminta eks rekan-rekannya di PKS mencoba menerima kenyataan status tersangka Luthfi. Jangan malah menyalahkan pihak lain yang tak ada hubungannya dengan kasus ini.

“Jika informasi yang sedang berkembang tentang dugaan sejumlah elit PKS terlibat kasus impor daging sapi, alangkah bijaknya bila Ketua Fraksi PKS DPR Hidayat Nur Wahid tidak sembrono menilai dan berkilah tahun 2013 adalah tahun politik sandera. Kenapa tahun yang disalahkan? Sadarlah dan harus kita hargai, KPK tidak akan serampangan dalam bertindak,” imbuh dia.

Sebelumnya Luthfi Hasan sudah membantah menerima uang suap daging impor. Dia menegaskan tak ada kader PKS yang menerima uang suap tersebut.

“Tetapi sudah barang tentu informasi tentang penyuapan itu, andai itu benar sudah barang tentu saya tidak menerimanya. Tidak saya, tidak pula kader partai, tidak menerima tindakan yang seperti itu,” kata Luthfi di Markas PKS, di Jl TB Simatupang, Jakarta, Rabu (30/1/2013).

Ketua DPP PKS Hidayat Nur Wahid juga menegaskan PKS tetap berkomitmen dalam memberantas korupsi meski ada kasus yang sedang menimpa kadernya. “Kami akan tetap survive untuk memberantas korupsi,” imbuh pria yang juga mantan Presiden PKS itu di tempat yang sama.

(trq/ndr)

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: